ARTIKEL BERITA

Sejarah Geologi dan Tektonik Regional Pulau Timor

Sejarah Geologi dan Tektonik Regional Pulau Timor
Pulau Timor merupakan bagian dari Busur Banda atau Banda Suture karena merupakan zona pertemuan dari tiga lempeng yang berbeda (Hall & Wilson, 2000).Pulau ini terbentuk akibat dari pertemuan tiga lempeng utama yaitu Lempeng Indo – Australia, Lempeng Pasifik, dan Lempeng Eurasia (Hammilton, 1979).Pulau yang dibedakan menjadi West Timor dan East Timor ini mengikuti zona subduksi banda arc yang berbelok, namun tidak diikuti dengan adanya kehadiran dari volkanik aktif atau volcanic arc (Hall, 2008). 
Gambar I.1. Kondisi Geografi Indonesia (Hall, 2008)
Gambar
I.2. Peta Kondisi Pulau Timor yang merupakan inactive arc (Charlton et al, 2002)


Dalam Gambar Peta Indonesia (Gambar I.1) oleh Hall (2008) dan Gambar Peta kondisi Pulau Timor (Gambar I.2). oleh Charlton et al (2002) tampak kondisi geografi dari pulau timor yang merupakan bagian dari banda arc. Ketidakhadiran dari volkanik arc yang telah ditunjukkan pada (Gambar I.1 dan Gambar I.2) yang merupakan ciri khas dari Busur Banda, menjadikan pembentukan dan fase tektonik pada Pulau Timor adalah fase tektonik yang kompleks.
Sejarah Tektonik pada Permian
Peninjauan terhadap pembentukan Pulau Timor berawal dari pengaruh rifting dan spreadingoleh Paleo-Tethys.Peristiwa ini dimulai pada Awal Permian dimana terjadi pemisahan dataran Sibumasu dari Bagian utara Gondwana (Gambar I.3).Pemisahan ini menyebabkan adanya rifting diantara dataran Sibumasu dan Gondwana.Peristiwa ini kemudian diikuti dengan spreading yang berkembang hingga pada Akhir dan Pertengahan dari Permian (Gambar I.3).Spreading tersebut membentuk Meso-Tethys yang memiliki pengaruh hingga kebagian timur. Pengaruh dari Meso-Tethys kebagian timur dari Pulau Indonesia ini mempengaruhi pembentukan Pulau Timor sebelum terjadi Kollisi dengan Lempeng Australia.
Gambar
I.3. Kondisi Paleotektonik dari Pulau Timor pada Awal hingga Akhir dari Permian
(Charlton, 2001)
Kolisi yang membentuk Pulau Timor
Tektonik kembali terjadi pada Pulau Timur akibat dari pergerakan lempeng Australia dibagian selatan yang bergerak ke arah utara hingga akhirnya menghasilkan batas divergent berupa kolisi dengan busur kepulauan Banda.Peristiwa pergerakan lempeng yang menghasilkan batas divergent ini dimulai dengan Kolisi dibagian Tengah Timor pada Kala Miosen Akhir yang kemudian diikuti oleh Kolisi dibagian Barat daya dari Pulau Timor (Haris, 1991).Kolisi yang dimulai dari Kala Miosen Akhir hingga Pliosen Awal ini merupakan kolisi yang termuda di dunia, sehingga menghasilkan batuan metamorf yang termuda didunia.
Model dari Kolisi yang membentuk Pulau Timur ini masih menjadi kontroversi, sehingga masih memunculkan banyak teori pembentukannya. Menurut Charlton dan Gandara (2012), terdapat enam teori yang menjelaskan model tektonik dari pembentukan pulau timor.

BACA JUGA : NAIMNASI MOA HITU

  Model Overthrust
Model ini dikemukakan oleh Audley-Charles (1968), Pada model ini Pulau Timor terbentuk oleh batas Kontinen Australia yang menghasilkan seri unit overthrust berupa endapan oceanic, batuan metamorf, dan batuan sedimen. Kehadiran piroklastik pada Pulau Timor yang ditunjukkan dengan zona berwarna merah (Gambar I.4), dijelaskan dalam model ini bahwa kehadiran dari piroklastik tersebut merupakan bagian dari Volkanik Arc di utaranya atau Volkanic Arc dari Flores yang terbawa dan menjadi endapan piroklastik di Timor (Gambar I.3).
Gambar
I.4. Model Tektonik Overthrust
(Audley – Charles, 1968)

  Model Rebound
Model ini dikemukakan oleh Chamalaun & Grady (1978), Pada model ini ketika terjadi subduksi oleh Lempeng Australia, terdapat passive margin yang jatuh yang menyebabkan rebound. Peristiwa rebound ini sendiri terjadi, diakibarkan olehcontinental crustdari Australian Basement yang cenderung memiliki densitas yang ringan. Peristiwa jatuhmya passive margin yang diikuti oleh rebound dari Australian basement kemudian menghasilkan thrust fault. Model ini juga mengasumsikan tidak ditemukannya endapan piroklastik pada Pulau Timor (Gambar I.5).
Gambar I.5. Model Tektonik Rebound
(Chamalaun & Grady, 1978)
  Model Imbrikasi
Model Imbrikasi merupakan model yang dikemukakan oleh Hamilton (1979). Pada model ini pembentukan tektonik dari pulau Timor dijelaskan melalui batas Konvergen berupa subduksi Lempeng Australia dari Arah Selatan menuju Utara.Hasil subduksi menyebabkan terbentuknya zona mélange yang ditandai dengan zona berwarna biru muda (Gambar I.6). Pada model ini juga menghasilkan thrust fault yang relative selatan. Perbedaan dari model ini dengan model rebound adalah adalah pembentukan tektonik yang terjadi pada pulau ini dianggap tidak terjadi patahan yang diikuti jatuhnya passive margin. Sehingga peristiwa yang terjadi adalah pembentukan zona mélange bukan rebound dari continental crust(Gambar I.6).
Gambar I.6.Model Tektonik Imbrikasi (Hamilton,
1979)
  Model Duplex
Pada model yang dikemukakan oleh Harris (1991) dan Charlton et al (1991), ditunjukkan bahwa pembentukan Pulau Timur merupakan hasil dari Pergerakan lempeng Australia dari arah Selatan yang menghasilkan batas Konvergen.Namun subduksi ini berhenti dan menghasilkan zona mélange yang ditandai oleh zona dengan warna biru muda (Gambar I.7) dan juga dihasilkan endapan paraauctochtone yang ditandai oleh zona dengan warna kuning muda (Gambar I.7).Paraauctochtone yang hadir menunjukkan adanya kehadiran sedimen yang hadir yang berbeda dengan sedimen – sedimen dilokasi lainnya.
Gambar I.7. Model Tektonik Duplex
( Harris, 1991 dan Charlton et al, 1991)
  Model Overthrusted Margin
Model ini dikemukakan oleh Sawyer et al (1993).Pada model ini pembentukan tektonik yang terjadi diakibatkan oleh adanya subduksi, akibat pergerakan lempeng Australia dari arah selatan. Subduksi ini diikuti oleh adanya overthrust pada bagian atas dari basement (Gambar I.8)
Gambar
I.8. Model Tektonik Overthrusted Margin (Sawyer
et al, 1993)
  Model Basement involved thrust
Model ini merupakan model yang masih dikembangkan oleh Charlton (2012), dimana pada model ini ditunjukkan dengan adanya basement yang ikut thrust (Gambar I.9)
Gambar I.9. Model Tektonik Basement
involved thrusted
(Sawyer et al, 1993)
 Pengangkatan Pulau Timor
Proses terakhir deformasi di Busur Luar Banda termasuk Timor adalah pengangkatan Timor secara keseluruhan karena lempeng benua Australia yang terseret masuk oleh lempeng samudera di depannya yang berada di bawah Pulau Timor sejak 3 juta tahun yang lalu telah lepas sambungannya (break off) dengan lempeng samudera di depannya. Lempeng samudera Australia tersebut lalu menekuk dengan curam atau subduksi dengan model roll back.Hal ini mengakibatkan Laut Banda di utaranya mengalami ekstensi akibat pemekaran.Sementara lempeng benua Australia, sesuai densitasnya yang ringan (Continental crust) kembali bergerak ke atas dan mengangkat Pulau Timor yang berada diatasnya sebagai pasif margin.Peristiwa ini mengakibatkan tersingkapnya batuan – batuan metamorf ke permukaan.
Pada Pulau Timur sendiri yang merupakan Hasil pergerakan lempeng dengan batas divergent berupa subduksi akan memiliki palung seperti halnya palung pada Pulau Jawa. Namun Palung yang dihasilkan dari Subduksi diantara Lempeng Australia dengan Busur Banda berbeda tipenya dengan palung subduksi di Pulau Jawa. Hal ini disebebakan oleh penunjaman yang terjadi pada Pulau Timor bukanlah penunjaman dari lempeng samudera, melainkan Lempeng continental crust dari benua Australia. Sehingga palung yang dihasilkan adalah Palung Through (Gambar I.11)yang memiliki sifat ductile dan pada peta akan tampak batas yang bergradasi. Timor Through ini sebenarnya adalah sebuah foredeep dari margin lempeng Australia yang ditunjukkan oleh kehadiran unit Kalbono (Gambar I.10) di Pantai Selatan Timor.
Gambar
I. 10 Peta Lithotektonik Pulau Timor (Harris, 2000)
Tektonik yang berkembang pada Pulau Timor
Tektonik yang membentuk pulau ini adalah struktur – struktur lipatan dan thrust yang subparallel dengan orogenic trends. Kolisi yang terjadi diantara Lempeng Australia dan Busur Banda sangat mempengaruhi struktur – struktur yang berkembang pada Pulau ini. Arah Kolisi dari Australia yang menunjukkan arah North-South hingga North-North West – South-South West menghasilkan sistme strike slip fault  dengan arah yang sama (Gambar 1.11)
Gambar
I. 11Unit Tektonik Pulau Timor (Audley- Charles, 2004; 2011; Haris, 2006)

 Potensi Hidrokarbon Pulau Timor
Daerah dan struktur pembentuk Hidrokarbon
Pasif margin dari Lempeng Australia yang merupakan bagian utara dari Gondwanaland, memiliki cekungan – cekungan retakan yang terbentuk selama Paleozoic hingga Mesozoic.Hal ini menyebabkan banyaknya sedimen – sedimen non-marine dan sedimen – sedimen marine yang terendapkan dan menjadi source rock di wilayah Self Australia bagian Barat Laut. Selama proses kolisi yang terjadi antara Lempeng Australia dengan Busur Banda, menyebabkan sebagian sedimen yang menjadi source rock ini, berpindah ke Timor. Sehingga di Timor juga memiliki cekungan yang berpotensi menjadi source rock.
Gambar
I. 12Elemen yang terbentuk dan terbentuk terakumulasi hidrokarbon(Satyan, 2011)
Rifting yang membentuk Meso-Tethys (Gambar I.3) pada Mesozoikum dengan arah Timur laut ini sangat berperan dalam pembentukan struktur – struktur, cekungan dan morfologi yang membentuk Timor (Gambar I.12). Cekungan yang hadir adalah cekungan Bonaparte yang terletak diantara Paparan Continen Australia dengan Paparan Sundaland. Cekungan Bonaparte mengalami dua proses yaitu fase ekstensi pada Paleozoic dan fase kompresi pada akhir Triassic. Cekungan ini didominasi oleh patahan ekstensional (extensional faulting) dan rift yang berhubungan dengan patahan dan membentuk struktur deposenter, antara lain deposenter utamanya adalah sub-cekungan petrel dan sub-cekungan sahul syncline, juga deposenter lainnya seperti Vulcan Sub-basin, Malita Graben, Ashmore Platform, Sahul Platform. Elemen – elemen yang membentuk pulau timor tersebut memberikan peranan yang sangat penting dalam sistem petroleum yang terjadi. Penjelasan dari masing – masing elemen tersebut adalah sebagai berikut:
  Sahul Syncline
Barat Daya tepian (Sahul Platform dan Malita Graben)adalah struktur Sahul sinklin yang umumnya berarah NW.Menurut Botten & Wulff (1990) Sahul Sinklin terbentuk akhir hingga pertengahan Jurassic. Sahul Sinklin merupakan struktur yang berperan penting sebagai dapur untuk pembentukan dan migrasi hidrokarbon  disekitar stukrur tinggian.
  Plover Shelf

Plover Shelf ditutupi oleh batuan Phanerozoic yang tipis sepanjang tepian Barat Daya dari cekungan.  Bagian utara dan barat dari cekungan dari Darwin Shelf ini terdiri dari lima serie sesar bongkah yang sempit (narrow fault blocks).
  Ashmore Platform
Ashmore Platform merupakan blok besar yang terangkat dimana terletak disebeah barat dari  Vulcan Sub-basin darn utra dari Browse Basin.
  Sahul Platform
Platform ini merupakan daerah pengangkatan dari basement di utara dari Malita Graben dan timur dari Sahul Syncline. Platform Sahul ditutupi oleh sekurang-kurangnya oleh batuan berumur Permian Atas sampai Kenozoik dengan tebal 5000 m of the Late Permian to Cainozoic rocks. Sahul Platform merupakan stuktur positif yang terbentuk selama Akhir Jura (Bocten & Wulfff 1990).
  Petrel Sub-Basin
Merupakan elemen struktur utama dari Laut Timor didominasi oleh NW-trending Petrel Sub-Basin,  yang berlokasi di dalam Teluk Joseph Bonaparte Gult. Sistem sesar sepanjang tepian timurlaut dan baratlaut dari Petrel Sub-basin telah aktif pada Paleozoikum.
  Malita Graben
Graben ini adalah palung dengan arah Timur Laut yang terletak antara Sahul Platform diutara, dan Darwin Shelf – Petrel Sub-basin di selatan.Malita Graben terdiri dari sediment Tersier dan Kapur yang tebal (Bottern & Wulff1 1990).
  Vulcan Sub-Basin
Sub cekungan ini adalah daerahhorst dangraben yang dipisahkan dari  Londonderry High ke timur dan  and Ashmore Platform ke barat oleh dua sistem sesar echelon fault system (Patillo & Nicholls, 1990). Graben ditentukan terutama mengandung batuan sumber minyak (Late Jurassic) untuk daerah tersebut  (the Vulcan Formation).
Petroleum Sistem
Sistem petroleum yang ditinjau dari source rock, reservoir rock, proper timing of migration, dan kehadiran seal serta traps adalah sebagai berikut:
  Source Rock
Source rock yang hadir pada daerah ini diwakili oleh formarsi lower Vulcan dan Formasi Fluvio-deltaic Plover. Kedua formasi terbentuk diwaktu yang berbeda, pada formasi lower Vulcan, merupakan formasi yang terbentuk dari peristiwa transgresi pada Pertengahan hingga Akhir Jurassic yang menghasilkan batuan marine shales.Sedangkan Formasi Fluvio-deltaic Plover terbentuk lebih dahulu yaitu pada pada Awal hingga Pertengahan Jurassic.Formasi lainnya adalah formasi Milligans yang disebut dengan sistem Transisi Larapintine.Formasi Milligans ini memiliki litologi berupa shale yang selaras dengan grup Keep River (Bonaparte).
  Reservoir Rock
Reservoir rock yang hadir adalah pada Formasi Puffin dalam bentuk litologi sandstone yang terbentuk pada akhir Cretaceous dengan lingkungan submarine fan.Formasi Vulcan juga merupakan reservoir yang baik dari litologi batupasir yang terbentuk pada umur Akhir Jurassic – Awal Cretacecous pada lingkungan Submarine fan. Pada Pertengahan – Akhir Jurassic juga terbentuk Montara Formasi yang terdiri dari litologi batupasir dan berperan sebagai reservoir yang baik. Formasi lain yang juga hadir adalah formasi fluvio-deltaic Plover yang terbentuk pada Awal hingga Akhir Jurassic.
  Seals Rock
Seals rock yang hadir adalah pada formasi Vulcan pada litologi batulempung
  Traps
Traps yang hadir adalah Sahul sinklin yang sangat memiliki peranan penting.
Dafpus
Audley, dan Charles, M. 1968.The geology of Portuguese Timor.London: Geol. Soc. Lond.pp (4-76) 
Bishop, Michele G. 1999. Total Petroleum Sytstem of Bonaparte Gulf Basin Area, Australia: Jurassic, Early Cretaceous-Mesozoic.Colorado: U.S. Geological  Survey
Hall, R. 2011.Australia–SE Asia collision: plate tectonics and crustal flow. in Hall, R., Cottam, M. A. & Wilson, M. E. J. (eds) The SE Asian Gateway: History and Tectonics of the Australia–Asia Collision. London: Geological Society, Special Publications. Pp 355, 75-109.
R, Harris Et Al. 2000. ThermalHistory of Australia Passive Margin Cover Sequence Accreted to Timor during Late Neogene arc-Continental Collision, Indonesia.USA:Journal of Asian Earth Science. Pp (47-69)
http://dspace.uevora.pt/rdpc/bitstream/10174/8173/1/Dias_2012_Strike-slip%20tectonics%20in%20arc-continent%20collision.pdf (yang diakses pada tanggal 01/04/2015 pukul 16:15)
http://tektonesiana.org/notes/awangs-memoirs/261-collision-in-the-making-timor-vs-australia/(yang diakses pada tanggal 31/03/2015 pukul 22:40)

KOMENTAR ANDA

komentar

Tags
Baca Selengkapnya

Related Articles

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Nonaktifkan Javascript Anti Iklan Anda :)
%d bloggers like this: