KEBUDAYAANSEJARAH

Asal-Usul Kerajaan Amarasi Bagian 2

Para penutur dari Belu juga mengungkapkan bahwa dalam melaksanakan tugasnya di Belu, Maromak Oan memiliki perpanjangan tangan yaitu Wewiku-Wehali yaitu dua kerajaan yg bertetangga karena kedua kerajaan ini raja-rajanya adalah kakak beradik dan kerajaan Haitimuk Nain yaitu salah satu saudara mereka yg lain.

Selain itu juga ada Fatuaruin, Sonabi dan Suai Kamanasa serta Loro Lakekun, Dirma, Fialaran, maubara, Biboki dan Insana yang merupakan kerajaan yang bertetangga yang ada dibawah Maromak Oan.

Maromak Oan sendiri menetap di Laran sebagai pusat kerajaan Wewiku-Wehali. Oleh karena itu, keluarnya sang putra Raja dari istana tentu tidak terlepas dari keputusan Maromak Oan sehingga salah satu solusinya adalah Biboki sebagi tempat pengungsian pangeran dan rombongan. 

Putera Raja Wehali meninggalkan Istana Persoalan besar di kerajaan Wiweku-Wehali yaitu perang saudara, maka kemudian terjadi pengungsian besar-besaran menuju arah barat bagian Utara Pulau Timor yaitu Insana, tepatnya daerah Biboki yang ternyata sebuah kerajaan juga pada waktu itu.

Peristiwa ini sangat mendukung cerita para leluhur Amarasi tentang konflik keluarga dalam istana Kerajaan Wewiku-Wehali yang menyebabkan rusaknya barang-barang pusaka milik kerajaan yang berbuntut pengusiran putra kerajaan Wiweku-Wehali keluar dari Istana.

Peristiwa ini sangat sinkron dengan peristiwa perebutan putera Raja yang telah disebutkan sebelumnya.  

Putera Raja Wiweku-Wehali meninggalkan istana ternyata tidak sendirian tetapi membawa para pengikut (Para hulubalang kerajaan/para Meo) yang setia dan membela Sang Pangeran.

Pengusiran ini sebagai konsekwensi dari perusakan benda pusaka kerajaan oleh putera Raja. Dan peristiwa ini didukung oleh keputusan Maromak Oan sebagai pemegang hirarki tertinggi raja-raja di wilayah Belu pada saat itu yang memutuskan demikian.

Peristiwa pengungsian ini terjadi jauh sebelum kekuasaan Wewiku-Wehali dihancurkan oleh serangan Portugis pada tahun 1642 dan 1665 karena rombongan ini hidup tenang dan damai di Biboki hingga beberapa lamanya sebelum mereka melanjutkan perjalanan ke Amarasi.

Pertanyaan selanjutnya adalah mengapa Sang Pangeran dan rombongan yang mengikutinya harus ke Biboki, bukan ke kerajaan lainnya yg ada di Belu? dan apakah karena peristiwa dalam kerajaan Wewiku-Wehali yang kemudian dia memiliki sebutan yang populer hingga menginjakkan kaki di Amarasi yaitu sebutan Nai Rasi…..? 

Ikuti ulasannya berikut ini.  

Pangeran Di Biboki   Sebelum saya uraikan mengapa Pangeran Wewiku-Wehali ke Biboki, baiklah kita ikuti ulasan tentang kerajaan Insana, Miomaffo, Mollo dan Biboki yang adalah satu rumpun keluarga juga.

Sebagaimana telah dijelaskan bahwa Maromak Oan memiliki kekuasan sampai Insana dan Biboki, maka hal inilah yang kemudian memungkinkan pangeran bersedia menuju Biboki sebagai salah satu solusi untuk tempat mengungsi sementara.  

Berikut ulasan singkat keempat kerajaan yang ternyata bersaudara tersebut..

1. Kerajaan Insana   Laporan Antonio Pigafetta (1522)

Dari empat kerajaan di Timor yakni yang disebut salah satunya adalah Insana. Jadi pada tahun 1522, Insana telah menjadi sebuah kerajaan penting dipantai utara Timor.

Struktur kerajaan Insana yg berpusat di Maubes dan dikemudian hari kerajaan ini pindah dari Maubes dan pusat kerajaannya didirikan di Oelolok dengan Raja terakhir dari marga Taolin.  

2. Kerajaan Miomaffo Leluhur yang mendirikan kerajaan Miomaffo berasal dari Belu Selatan

Yakni, Wehali. Kedatangan mereka bersamaan dengan kedatangan Sonbai sebagi saudara yg termuda dan OEmatan. Dan yang memerintah di kerajaan Miomaffo adalah Kono.  

3. Kerajaan Mollo.

Oematan sebagai kakak mendapat bagian wilayah di Mollo dan Kono mendapat wilayah Miomaffo.

Pada periode ini kerajaan Miomaffo sebenarnya masih dalam lingkungan Liurai Sonbai, oleh karena itu kerajaan Miomaffo berdiri tidak selisih jauh dari kerajaan Sonbai dan OEmatan sebagai Raja Mollo.  

4. Kerajaan Biboki

Nama Biboki menurut Yohannes Tnesi yang dikutip W.Silab adalah sebagai berikut ; Kata Biboki terdiri dari dua kata yakni, Bi=di dan Boki= timbangan atau ukuran, jadi Biboki artinya di tengah/daerah yang netral, pusat untuk menimbang.  

BACA JUGA :   Fatu Santian & Perjuangan Funan Nuban di Oemofa

Raja-raja yang memerintah Biboki adalah sebagai berikut :   Mneka Kuluan,Taeke Kuluan,Ane Kuluan,Neon Us Kuluan,Tabesi Us Kenant,Nila Tusala,Tabes Tusala,Tahoni Iba,Tnesi Tautpah,Tnesi Finit,Poni Aumus, dll 

Jadi pengungsian rombongan pangeran Wewiku-Wehali ke Biboki bukan suatu kejadian yang biasa karena sebelumnya terjadi perang saudara oleh karena putera raja yang satu ini. 

Dan keputusan Maromak Oan yang menghendaki pangeran harus berada sementara di daerah netral agar Sang Pangeran di Biboki ini mempertimbangkan segala hal apakah kembali ke Belu ataukah tinggal di Biboki atau ada keputusan yang lain.

Tetapi rupanya pangeran berkeras hati untuk tidak kembali, mungkin suatu pilihan untuk menutupi rasa malu/aib yg telah terjadi atau karena pangeran memang tidak mau kembali.

Tentu keputusan tersebut telah dirundingkan dengan para tetua rombongan karena pangeran ini bukan seorang diri.

Dan kalaupun tinggal di Biboki bukan suatu solusi karena faktanya Biboki adalah sebuah kerajaan, sementara pangeran Wehali ini juga membawa rombongan yang bisa untuk mendirikan kerajaan sendiri karena memang dia adalah calon raja.

Sehingga pada akhirnya pengeran ini dan rombongan meninggalkan Biboki. 

Alasan ini tentu tidak serta merta terjadi begitu saja karena pada kenyataannya Putera Raja dan rombongan menetap begitu lama di Biboki, suatu pertimbangan yang membutuhkan waktu untuk mengambil keputusan bersama rombongan hulubalang, para meo dan panglima perang yang menyertainya.

Bukti-bukti yang mendukung fakta sejarah ini dapat dilihat dari tarian rabeka, koakiku, bso sene, herin, bokok, natoni, sramat, pakaian adat, dan lain-lain yang sangat bertalian dengan Insana-Biboki karena mereka tinggal cukup lama di sini sehingga budaya ini dibawa hingga ke Amarasi.   Mengapa Harus Ke Amarasi?  

Perjalanan menuju arah barat bukan hal yang gampang tetapi bukan juga sesuatu yang tidak mungkin karena faktanya moyang rombongan ini adalah petualang sejati.

Wilayah yang dilalui adalah daerah berkubu karena telah berpenghuni dan memiliki raja yang berkuasa yaitu Amanatun dan Amanuban yang kita kenal hari ini sebagai Timor Tengah Selatan (TTS).

Beberapa penutur mengisahkan bahwa beberapa rombongan melewati pantai selatan menyusuri pantai hingga tiba di Amarasi, akan tetapi tidak ada catatan sehingga sulit untuk dapat dijelaskan.

Akan tetapi jika benar maka apakah mereka yang telah terlebih dahulu tinggal di Amarasi ….? 

Cerita ini juga mendekati kebenaran karena para penutur mengatakan bahwa ada rombongan yang dapat juga disebut pasukan/panglima perang yang melewati pantai selatan yang pada akhirnya kemudian memberi kabar kepada rombongan raja di Biboki untuk menuju Amarasi.

Walaupun demikian butuh kajian lebih mendalam tentu pada edisi berikut untuk lebih memperdalam kajian pada bagian ini secara khusus. Kembali pada kisah perjalanan rombongan sang Pangeran.

Perjalanan rombongan ini juga tidak meninggalkan cerita atau catatan apapun tentang perang dengan raja-raja yang dilewati wilayahnya.

Apabila perjalan rombongan ini menuju Amarasi tidak ada konflik berarti, maka ini membuktikan bahwa rombongan ini memiliki tim negosiator yang baik.

Fakta yang memungkinkan adalah tutur Natoni sebagai budaya yang dibawa kemanapun leluhur ini berada sebagai etika budaya yang merupakan budaya permisi lewat tutur kata kesopanan pada masa itu hingga sekarang terpelihara dengan baik.

Jika memang perjalanan mereka jelas ke Amarasi karena ada penunjuk jalan tentu mereka hanya melewati daerah kerajaan² tersebut karena memang maksud mereka jelas tanpa unsur invasi/perang.

Akhir dari waktu yang panjang pada akhirnya putra raja dan rombongan sampailah di wilayah Timor Barat Daya yaitu bagian selatan Kota Kupang saat ini yaitu Teunraen (Baun) Amarasi.

Lalu siapakah sang pangeran Wehali ini..? Mari ikuti kisahnya…   Siapakah Nama Sang Putera Raja Wewiku-Wehali ini…..?   Suatu misteri yang jarang dibicarakan dan tidak mudah mengungkap fakta ini dan catatan yang sedikit membuat buram topik yang satu ini. 

Tetapi dari Margreini dan para Mafefa Amarasi sempat menyebutkan bahwa nama putera raja Wehali ini adalah Nafi Rasi. Mungkinkah dia yang terusir dari istana di Belu ataukah dia keturunan berikutnya…?

BACA JUGA :   Nono(t) Atoin Meto

Sebutan Nafi Rasi baru disebut ketika ada di wilayah barat pulau Timor sedangkan sebutan Nai Rasi sebenarnya sudah dikenal dan menjadi nama sematan sejak keluar dari istana Wehali sampai berada di Biboki jika kita selidiki kisah keluarnya Nai Rasi dari kerajaan Wehali.

Sebutan Rasi yang disematkan pada belakang nama Nai Rasi sesuai penuturan para tua adat Amarasi bahwa dia yang dipungut dari bawah Hau Rasi (Nama sejenis pohon).

Cerita ini sangat berlebihan dan memang dibumbui mitos, akan tetapi jika dilihat dari fakta sejarah sebenarnya dari peristiwa di istana Wehali, maka sebutan Rasi lebih masuk akal dan faktanya putera raja Wehali ini memang penyebab ( baca: pembuat masalah) ketika ia meninggalkan Belu.

Sebutan “Anak Pembuat Masalah” ketika ia meninggalkan istana adalah nama sematan yang sebenarnya berkonotasi kurang baik, itulah sebabnya mengapa hal ini tidak diceritakan kepada anak cucu rombongan dr Wehali yang lahir dikemudian hari.

Akan tetapi faktanya memamg sebutan itu layak bagi seorang pangeran dan keturunannya walaupun terpaksa harus ditutupi dengan banyak alasan.  Sebutan sakral (keramat) Nai Rasi yang pada usia tuanya nama tersebut disematkan dengan sebutan AMARASI.    

Cerita ini beratus tahun dikubur karena memang budaya Amarasi tidak mau mengungkap aib leluhur keluarga apalagi aib penguasa atau rajanya. Dan bahasa yang umum kita dengar adalah sangat klise yaitu karena dianggap Keramat (Nuni) tanpa memberitahu sebabnya.

Sampai hari ini seorang anak Amarasi jika ia berada jauh dari Amarasi dan jika ia di tanya, “anda dari mana…?”, maka ia akan menjawab, “Amarasi”.

Suatu pengakuan kebanggaan akan sebutan leluhur dan tanah airnya walau ia sendiri tidak tahu arti sebutan itu karena memang tidak pernah dikasih tahu karena alasan yang telah disebutkan sebelumnya.

Jadi, jika hari ini setelah anda membaca tulisan ini dan sudah tahu tentang asal usul sebutan leluhur kita, maka jangan malu lagi mengakui identitas anda sebagai anak Amarasi dari turunan “pembuat masalah” karena faktanya memang demikian.

Tetapi satu hal yang perlu kita ingat bahwa penyertaan Tuhanlah maka kerajaan Amarasi dengan rakyat Amarasi ada hingga hari ini karena Tuhan pula yang menghendakinya demikian.

Nai Rasi inilah yang dikemudian hari disebut sebagai Nai Rasi Uf yaitu Turunan dari putera raja Wehali yang terusir dari Belu – Atambua, sedangkan para pengikutnya disebut To Nai Rasi dan tempat kediaman mereka Hari ini disebut Pah Nai Rasi yaitu wilayah Amarasi yang dapat kita saksikan dan diami hari ini.  

Mengapa Nai Rasi dan Rombongan memilih Amarasi..?    Kronologi cerita pengurutan nama yang mendekati kebenaran dan dapat dipastikan benar adalah bahwa Nafi Rasi adalah turunan dari Nai Rasi Uf dan Nai Rasi Uf itu adalah Nai Rasi.

Nai Rasi inilah yang keluar dari kerajaan Wehali dan Nafi Rasi adalah anak dari Nai Rasi yang kemudian disebut-sebut sebagai raja pertama Amarasi, maka inilah fakta karena Nafi Rasi yang kemudian merupakan penerus dan dapat mempersatukan seluruh suku-suku yang ada terlebih dahulu di Amarasi. 

Beberapa catatan sejarah mengungkapkan bahwa Nafi Rasi inilah yang terusir dari Belu hanya saja apabila disingkronkan dengan peristiwa yang menyebabkan pegusiran di istana Wehali tentu Nai Rasi adalah sosok yang lebih tepat dan cocok dengan sebutan namanya.

Kekuatan dinasti ini terketak pada kebersamaan, kekompakan dan pengorbanan sebagai tim yang solid bersama para tetua adatnya, para meo, dan seluruh pengikutnya serta para panglima perang sejak keluar dari Wehali Belu kemudian tinggal di Biboki hingga sampai ke Amarasi adalah fakta yang tidak dapat dipungkiri.

Sistem pemerintahan yang dikemudian hari tertata baik tentu dimulai dari cikal bakal dinasti ini berproses ditambah dengan para tetua yang sempat ada dalam kerajaan di Wahali.  

BACA JUGA :   Analisis Upaya Pelestarian Tradisi Lisan dalam Budaya Atoin Pah Meto

Sepintas Daerah Kupang dan Raja-Rajanya    Beberapa catatan sejarah mengungkapkan bahwa ujung barat pulau Timor yang di sebut Kupang/Kopan, ketika leluhur Amarasi memasuki wilayah ini ternyata sudah didiami.

Penuturan Usif Nisim Natu sebagaimana yg dituturkan kembali oleh turunannya Jefry Koroh dan catatan yang ada jauh sebelumnya juga mengungkapkan hal yang sama bahwa nama Kupang berasal dari kata Kopan karena tanjungnya yang berbentuk seperti guci sehingga oleh para pedagang dari Gujarat India menyebutnya Kopan yang berarti pantai guci.

Dengan demikian, maka Kupang pada saat rombongan dari Wehali ini tiba sudah ada para pedagang dari India dan ada penduduk di sekitar wilayah tersebut dengan bahasa yang juga asing bagi mereka sehingga rombongan dari Belu ini kemudian menyimpang ke bagian selatan ujung barat pulau Timor.

Atau memang sesuai penjelasan sebelumnya bahwa memang rombongan ini tujuannya jelas ke Amarasi karena sudah ada yg dahulu menungu rombongan ini yaitu para panglima yang telahblebih dahulu melewati pantai selatan.   

Siapakah Penguasa Amarasi Ketika Nai Rasi Uf Memasuki Amarasi…?  

Sebelum saya mengulas wilayah Amarasi ketika Nai Rasi Uf dan rombongan dari Wehali Belu memasuki Amarasi, baiklah saya memberikan sedikit gambaran seputaran Kupang dan sekitarnya ketika Nai Rasi memasuki Amarasi.    

Catatan sejarah mengungkapkan bahwa ketika Belanda memasuki Kupang 1653, sudah ada dua kerajaan di sekitar Kupang, yaitu;  

1. Kerajaan Helong dengan rajanya Bissing Lissing 

2. Kerajaan Amarasi dengan Rajanya Nai Nafi Rasi   Sedangkan kerajaan-kerajaan kecil yg ada di sekitar kupang adalah yang datang kemudian pada tahun sekitar (l650-l655) sebagai pengungsian dari pedalaman pulau Timor, ke Kupang yaitu :  

  1. Kerjaan Sonbai Kecil yang kita kenal dengan sebutan Nisnoni, suatu cabang dari Sonbaiyang menetap di sekitar Bakunase.
  2. Kerajaan Funai dari Amanuban, menetap disekitar Oepura/Pola
  3. Kerajaan Amabi O’efeto, dan Amabi Niki-Niki (Tambaring) dari Amanuban yang menetap berturut-turut di Biloto, sekitar Babau, Liliba dan di kampung Bonipoi (Kupang).
  4. Kerajaan Tabenu dari Mollo menetap di Baumata, kemudian di Mantasi. Mereka datang ke Kupang bersama-sama dengan rakyat pengikut-pengikutnya.

Catatan pasti tentang kapan tibanya rombongan Nai Rasi di Amarasi dari Biboki secara pasti tidak disebutkan, sementara beberapa catatan mengungkapkan bahwa saat Portugis mendarat di Pulau Timor (Belu) tahun 1522, Rombongan Nafi Rasi masih ada di Wehali.

Tahun datangnya pedagang Portugis dari Maluku ke Timor disebutkan (1515) melintasi Solor dengan kapal yang dinahkodai Antonio de Abreau diperkirakan sebagai orang portugis pertama yang mendarat di pulau Timor (Dili) dan barulah kemudian berhasil membangun benteng mereka tahun 1526.

Pada tahun 1561 bangsa Portugis mulai membangun wilayah kekuasaannya di NTT dengan pusat pertahanan di Pulau Solor. Keadaan berbalik saat VOC – Vereenigde Oostindische Compagnie melakukan beberapa penyerangan dan mereka berhasil merebut benteng Fort Henricus di Solor oleh Belanda dibawah pimpinan Kapten Appollonius Scotte pada April 1613.

Kemudian Belanda bersama pasukan garnisun menuju Kupang tahun 1653 dan berhasil merebut benteng Fort Concordia di teluk Kupang yang dibangun oleh biarawan Dominican Portugis Antonio de Sao Jasinto (1640-1645)

Dengan demikian sebagai mana dikatakan sebelumnya bahwa kerajaan Amarasi pada tahun 1653 ketika Belanda memasuki Kupang sudah ada dengan rajanya Nafi Rasi yang merupakan raja kedua menggantikan ayahnya Nai Rasi/Nai Rasi Uf adalah benar adanya.

Lalu siapa atau suku manakah penguasa Amarasi ketika Nai Rasi Uf memasuki Amarasi….?

Menurut cacatan Cina yg kemudian dikutip oleh Spillet dan penuturan beberapa tokoh dari Baitiri yang mengisahkan bahwa Rombongan Nai Rasi yang datang dari Belu dengan para hulubalang dan para pengikut setia berjumlah sekitar 600 orang atau lebih



KOMENTAR ANDA

komentar

Tags
Baca Selengkapnya

Related Articles

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Nonaktifkan Javascript Anti Iklan Anda :)
%d bloggers like this: